Hidup di Ibukota

Hidup di kota metropolitan megapolitan seperti  Djakarta punya suka dan dukanya sendiri. Banyak perjuangan yang harus kamu hadapi: dari macet, banjir, sampai kesemrawutan lalu lintas tingkat dewa.

8e15d8278433d316de5cb048375e0384

Setelah satu tahun lebih hidup di Jakarta untuk mencari sesuap seporsi nasi. kali ini saya akan sedikit bercerita tentang gimana rasanya jadi anak Jakarta.

1. Harus berjibaku dengan macet setiap hari

Kendaraan terjebak macet di kawasan Salemba, Jakarta, Senin (9/2).

Udah bukan rahasia lagi kalo jalananan jakarta udah macet parah, Jalan besar, jalan pintas, jalan tol, hampir semuanya macet, hampir nggak ada lagi celah buat menghindari macet, selain cabut dari rumah pagi buta dan pulang larut malam.

Macet juga sering banget bikin kamu males kemana-mana terutama pas weekdays. Akhirnya, harimu cuma bakal dihabiskan di rute yang itu-itu aja. Rasanya perlu usaha besar banget buat menjelajah kota. Alhasil, meskipun kamu sudah bertahun-tahun tinggal di Jakarta, tetap ada sudut-sudutnya yang asing bagi kamu.

2. Angkot ugal-ugalan dan sembarangan

ngetem-2-yogi-850x564

Di Jakarta angkot dengan style ugal-ugalan akan mudah ditemui, naikin nuruin penumpang disembarang tempat tanpa pandang bulu, nyetir ugal-ugalan demi dapet penumpang buat nambah setoran,

AMBISI  : Nyalip Metromini biar enggak kena lampu merah

REALITA  : Diklaksonin, diteriakin kenet, dikata-katain dan hampir digilas pake badan bus.

 

AMBISI  : Jemput selingkuhan di Plaza Indonesia, buru-buru karena mau nonton di bioskop

REALITA  : Kejebak angkot-angkot yang ngetem sembarangan.

3. Hujan

images

nah bentar lagi musin hujan nih, kenangan genangan air dan banjir di mana-mana menjadi penghambat lalu lintas di Jakarta. Kalau banjir, macet pun jadi berkali-kali lipat parahnya. Belum lagi kalau ada orang yang ngambil keuntungan dari musibah kayak gini. Pencurian barang berharga di rumah yang kena banjir, pemilik perahu karet yang ngambil untungnya nggak kira-kira.

4. Mahal

cost-of-living1

yah, namanya juga hidup di kota besar, biaya hidup besar pula,sewaktu saya kuliah di Jogja dulu, dengan uang lima ribu rupiah aja udah bisa bikin kenyang,kalo di jakarta sih boro-boro, esteh aja empat ribu. ya sebenernya sih mahal atau murah tergatung  ’gaya hidup’ sih, mau gaya mahal, gaya murah , atau yang sedang-sedang aja..

 

Ya demikianlah sedikit pengalaman saya hidup di Jakarta. Sebenernya mau tinggal di Jakarta atau luar jakarta itu sama aja, semua ada kekurangan dan kelebihan tergantung cara kita menyikapinya lakukanlah yang terbaik dimanapun kita berada.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


2 + = 3

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>